Pengatur Kecepatan Kipas DC Dengan Thermistor

Kecepatan kipas DC dapat dikendalikan menggunakan Thermistor sebagai bagian dari rangkaian kontrol suhu. Termistor adalah resistor semikonduktor yang resistansinya berubah dengan perubahan suhu. Dengan memanfaatkan karakteristik ini, kita bisa mengatur kecepatan kipas DC berdasarkan suhu lingkungan atau suhu perangkat yang diinginkan.

Pada artikel ini akan menjelaskan cara membuat pengatur kecepatan kipas DC menggunakan sensor suhu (Thermistor). Jadi, ketika suhu naik melebihi nilai yang disetel, maka kipas akan menyala. Sebaliknya, kipas akan berhenti ketika suhu kembali ke kondisi normal secara otomatis.

Baca Juga : rangkaian LDR lampu otomatis

Rangkaian sensor suhu ini menggunakan termistor untuk mengoperasikan kipas atau perangkat lainnya. Sirkuit ini juga mengontrol suhu perangkat apa pun sesuai kebutuhan. Rangkaian sensor suhu ini untuk mengatur ataupun mengontrol kecepatan kipas dengan memanaskan termistor. Jadi, kecepatan kipas bergantung pada suhu perangkat apa pun seperti PC, Laptop, dll

Perangkat yang Diperlukan

Berikut ini merupakan komponen yang diperlukan untuk membuat Kontrol Kecepatan Kipas DC dengan Thermistor.

KomponenNilaiJUMLAH
MOSFETIRFZ44N1
Thermistor10K1
Kipas DC12v1
PCB1
Baterai12V1
Resistor2.2K1

Pinout IRF544N

Sirkuit Diagram

Kipas DC menggunakan Termistor

Penjelasan Kerja

Prinsip kerja dasar dari pengontrol suhu kipas DC bergantung pada cara kerja Thermistor. Termistor adalah perangkat yang mengubah resistansinya seiring perubahan suhu.

Ada dua jenis termistor umum: NTC (Negative Temperature Coefficient) dan PTC (Positive Temperature Coefficient). NTC meningkatkan resistansi dengan meningkatnya suhu, sementara PTC melakukan sebaliknya. Untuk mengontrol kecepatan kipas, NTC biasanya menggunakan Termistor tipe NTC.

Baca Juga : Cara membuat lampu LED emergency sendiri

Rangkaian ini menggunakan komparator tegangan yang membandingkan tegangan antara dua input yaitu terminal pembalik dan non-pembalik.

Output dari komparator tegangan bertanggung jawab atas kecepatan kipas. Setiap kali suhu di sekitar meningkat, hal ini mengakibatkan peningkatan suhu termistor.

Hal ini menyebabkan resistansi termistor menurun. Akibatnya, tegangan keluaran meningkat yang meningkatkan kecepatan kipas.

Penggunaan

  • Digunakan untuk memantau lingkungan pada jangka waktu yang lebih lama.
  • Rangkaian ini mencegah pemborosan energi jika suhu tidak terlalu panas.
  • Rangkaian yang dirancang dapat diimplementasikan dalam berbagai aplikasi, mulai dari perangkat elektronik hingga sistem pendingin ruangan.
  • Sensor suhu membantu penyandang disabilitas untuk mengontrol kecepatan kipas secara otomatis.

Begitulah tutorial dari cara membuat pengatur kecepatan kipas DC menggunakan sensor suhu Thermistor. Semoga bermanfaat …

Tinggalkan Balasan

Scroll to Top